Langsung ke konten utama

Ketika Masyarakat Perkotaan Diajak Berwisata ke Hutan?


Tiap akhir pekan nanti, sepertinya sebagian masyarakat di kota Semarang bakal lebih sering ke Hutan Wisata  Tinjomoyo yang kawasannya berada di dekat kampus UNIKA. Penyebabnya adalah.

Tahan dulu semisal kamu membacanya dari paragraf atas. Hari Sabtu kemarin (17/3), untuk pertama kalinya kami berkunjung ke hutan wisata Tinjomoyo.

Untuk sebuah pengalaman pertama, kami tidak ingin mengambil resiko dengan ribetnya urusan transportasi mau naik apa. Transportasi online masih jadi alternatif kami untuk menjangkau kawasan yang sulit kami jangkau.

Meski pada akhirnya, alternatif terbaik menggunakan Bis Trans merupakan solusi terbaik bagi kami yang tidak membawa kendaraan sendiri.

Berwisata ke Hutan?

Tinjomoyo eks Kebun Binatang Semarang bukanlah tempat baru bagi sebagian masyarakat Semarang atau generasi milenial yang suka mengincar tempat instagramable dan yang kekinian.

A post shared by Dot Semarang (@dotsemarang) on

Tempat ini sangat familiar sebenarnya, hanya saja ada sebagian orang dan termasuk kami, yang belum pernah main ke sini (Tinjomoyo).

Semarang dengan berbagai destinasi wisatanya, mulai dari wisata religi, heritage, kuliner dan banyak lagi, rasanya nggak perlu jauh-jauh mencarinya karena semua ada di tengah kota. Serius, lokasinya dekat-dekat semua.

Sekarang ketika membaca judul tulisan ini bahwa masyarakat perkotaan yang terbiasa berwisata di tengah kota diajak ke hutan, apakah ini berarti semacam konsep baru atau ada yang lebih seru?

Apakah banyak tempat hits yang layak dimasukkan ke daftar upload Instagram dan media sosial lainnya. Apakah banyak nyamuk juga. Dan bagaimana kami menikmati wisata hutan yang sedang dikembangkan ini?

Pasar Semarangan

Konsep baru yang berhubugan dengan wisata itu namanya Pasar Semarangan. Hutan wisata Tinjomoyo sebagai lokasi utama yang digunakan, bukanlah area yang benar-benar hutan. Semacam lapangan yang memang dengan banyak pohon dan juga jalur yang tersedia.

Pemikiran kolot kami yang memang karena faktor tidak pernah ke sini sangat mempengaruhi imajinasi kami bahwa wisata hutan itu kita masuk hutan. Ternyata bukan.

Pasar Semarangan merupakan konten yang dibawa Pemkot Semarang yang pengejaannya, koreksi kami bila salah, dilakukan dengan bekerja sama dengan komunitas yang disebut Genpi Jateng atau Generasi Pesona Indonesia Jawa Tengah.

Komunitas yang berasal dari Kementrian Pariwisata yang saat dibentuk di Semarang kami hadiri tahun lalu cukup sukses mengemas tempat wisata yang disebut destinasi digital, salah satunya Pasar Karetan. Yang akhirnya konsep ini ditiru lalu dibuat yang sama di Semarang.

Hutan wisata Tinjomoyo yang selama ini dikenal sebagai tempat untuk bermain outbound sekarang lebih menarik lagi dengan hadirnya Pasar Semarangan yang baru dibuka hari Sabtu kemarin, 17 Maret 2018.

Kini, masyarakat yang tinggal di kota yang terbiasa berwisata di sekitarnya, mau tidak mau akan mencoba pergi ke Tinjomoyo. Pasar Semarangan menurut kami saat ini memang masih mengincar masyarakat di sekitar.

Namun tidak berarti, warga di luar Semarang bahkan turis asing yang sedang berkunjung ke Semarang juga akan mencoba datang.

Pasar Semarangan yang memang mengusung konsep pasar ini tidak sekedar membuat masyarakat datang dan melihat langsung pulang. 

Ada berbagai aktraksi atau penampilan yang menjadi kekuatan pasar Semarangan disamping penyediaan konten khusus yang dibuat seperti kuliner. Oh ya, bayarnya pake uang elektronik gitu.

...

Hujan masih menyertai acara yang masih sedang berlangsung. Kami memikirkan tentang halaman lain terkait ulasan soft launcing pasar Semarangan ini.

Ditunggu saja nanti tentang pasar yang buka tiap hari Sabtu sore ini di blog dotsemarang. Kini kami undur diri dulu, bis yang sudah kami tunggu lebih dari 20 menit di depan kampus Unika, akhirnya tiba juga.

*Semarang benar-benar banyak destinasi wisata sekarang ini.

Artikel terkait :
Informasi Kerjasama
Hubungi lewat email dotsemarang@gmail.com
Atau klik DI SINI untuk detail lebih lengkap

Komentar

  1. Tak kirain kamu naek sepeda ke Tinjomoyo

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. nggak lah. belum tahu medannya soalnya dan lagian sulit kalau harus naik tanjakan

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengawinkan Modem M3Y dengan Kartu 4G Smartfren

Ada kabar gembira buat kamu yang mungkin baru menggunakan modem m3y. Kami baru sadar bahwa kartu 4G Smartfren bisa digunakan di modem M3Y yang perangkatnya sudah pernah kami review sebelumnya. Apakah kamu sudah juga mencobanya?
Kami pikir M3Y sudah tidak bisa digunakan lagi dengan harganya yang kurang bersahabat untuk kami. Apalagi kartu yang tersemat sangat tidak memungkinkan kartu lain untuk masuk. Bahkan untuk sesama operator. Sekali keluar dari SIM Card-nya, kartu dipastikan tidak akan berfungsi. 
Ternyata bisa
Internet merupakan kebutuhan wajib terkait aktivitas kami dalam dunia blogging. Maka saat sebelum pergi ke Jakarta acara ASUS kemarin, kami mencoba mempersiapkan segalanya yang salah satunya koneksi internet.
Saat bertanya ke konter terdekat, ternyata kartu 4G Smartfren bisa digunakan untuk modem kami. Pokoknya yang keluaran Smartfren, kata penjaga konternya. Setelah memastikan sendiri dan menggunakannya, ternyata memang bisa. Apalagi kartu perdana yang kami beli punya kuot…

Mengawinkan Zenfone Max Pro M1 dengan Kartu 4G Smartfren

Bila tempat tinggalmu sangat ramah dengan jaringan Smartfren, kamu mesti coba gunakan. Apalagi kamu pengguna Smartphone Zenfone Max Pro M1. Kami sudah mencobanya dan berhasil. Tertarik?
Kebenaran sekali kami mendapatkan momen menghadiri acara yang diadakan Smartfren langsung bulan Juli ini di akhir pekan (7/7). Lokasi dan siapa saja yang datang, sudah kami ulas informasinya di sini.
Karena yang hadir dibagikan kartu Smartfren 4G, mau tidak mau, kami harus mencobanya langsung seberapa hebat kartu ini. Tapi tunggu dulu, kira-kira bisa digunakan nggak. Salah satu fitur yang menarik dari Smartfren adalah teknologi VoLTE-nya.
Ya, tidak semua perangkat yang dapat mendukung teknologi Voice over Long Term Evolution (VoLTE) sebenarnya. Dan beruntung gadget kami mendukungnya.
Teknologi ini diklaim lebih baik dari pengguna yang hanya menggunakan jaringan 4G untuk panggilan berbasis suara. Detailnya silahkan cari sendiri dulu deh.
Awalnya ribet, tapi kemudian mudah
Awalnya kartu sim tidak terdete…

Ini Harga Tarif Parkir Inap di Stasiun Tawang Tahun 2018?

Selain bandara yang memberi pelayanan parkir inap buat kendaraan, stasiun kereta api juga memberlakukan hal yang sama. Apakah kamu dalam tujuan perjalanan ke luar kota dan ingin parkir di Stasiun Tawang?

Minggu pagi (14/10) kami mendapat kesempatan pergi ke stasiun Tawang. Kebenaran bukan untuk meliput atau mengeksplore, ada kerabat yang pulang dari liburan di kota Semarang.

Saat sudah melayani hingga pintu masuk ruangan, kami jadi ingat bahwa ada pernah yang bertanya kepada kami lewat blog dotsemarang tentang tarif parkir inap di sini, stasiun Tawang.

Kesempatan bagus ini tentu tidak kami sia-siakan. Kami langsung bertanya pada petugas parkir dan petugas jaga piket loket pintu keluar. Dan berikut tarif yang diberlakukan.

Mobil
Parkir inap dikenakan harga 45 ribu rupiah. Lebih dari hari yang diterapkan, akan dikenakan biaya lagi. Sepeda Motor
Parkir inap roda dua dikenakan biaya 25 ribu rupiah. Dan sama seperti mobil, akan ada biaya tambahan bila lebih dari waktu yang diterapkan, 24 jam…

Agenda Semarang Desember 2018

Selamat datang bulan Desember. Salah satu acara yang dinanti selama bulan November, pameran komputer, akhirnya terlaksana. Dan kembali Semarang menjadi tuan rumah untuk acara sebuah merek mobil besar di bulan yang sama. Apakah bulan desember akan banyak acara menarik?

Berikut daftar acara di kota Semarang yang kami bagi dua. Agenda lain akan terus ditambahkan saat kami mengetahuinya. Waktu acara dapat berubah-ubah, tanpa pemberitahuan.

Agenda Rutin
[Jumat] - Pasar Jumat di sekitar Taman KB.[Jumat-Minggu] - Warung Semawis di Gang Warung, Pecinan. (Wisata Kuliner malam). Lihat di sini foto-fotonya.[Minggu] - Car Free Day di kawasan Simpang Lima - Pahlawan dan jalan Pemuda.Jadwal Film Indonesia yang Tayang di Bioskop Semarang Hari, klik di sini.Wayang Orang Ngesti Pandowo tiap hari Sabtu Malam, selengkapnya klik di sini. Agenda Lainnya : [22 Nov - 3 Des] - Pameran Rumah Bersubsidi di Java Mall.[23 Nov- 4 Des] - Pameran Mobil Semarang 'Sauto Expo' di Mal Ciputra. Review klik di sini.…

Semarang Jadi Tuan Rumah TEMU Coworking Indonesia 2018

Semarang kembali dipilih menjadi tuan rumah sebuah penyenggaraan. Kali ini datang dari industri Coworking yang melihat Semarang merupakan salah satu kota yang cukup aktif berkembang dan berkontribusi untuk ekosistem kreatif.

Kamis malam (6/12), kami hadir dalam konferensi pers di Impala Space untuk acara Temu Coworking Indonesia 2018 yang diselenggarakan esok harinya, atau tanggal 7 sampai 9 Desember 2018.

Selain kami yang mewakiliki bloger, ada rekan media juga. Termasuk beberapa peserta yang sudah datang dari luar kota yang akan mengikuti acara esok harinya.

Dalam penyelenggaraan tahun keduanya ini yang diselenggarakan di gedung Monod Huis, ada 3 rangkaian acara utama, yaitu Coworking Campus, Coworking Unconference dan Walking Tour Kota Lama.

Coworking Campus merupakan workshop intensif dengan berbagai sub topik spesifik seputar perkembangan coworking di Indonesia.

Sedangkan coworking unconference adalah bentuk kegiatan diskusi yang akna dibagi dalam beberapa kelas yang masing-masi…