Langsung ke konten utama

Melihat Gairah Perfilman Indonesia, Apakah Bisa Mencapai 50 Juta Penonton Tahun 2018?


Melihat film Dilan yang sukses besar mencapai 5 juta penonton hingga tulisan ini dibuat tentu kami sangat terpancing untuk ikut memberi ucapan selamat lewat halaman ini. Kebahagiaan ini perlu dirayakan. Dan untuk itu kami membawa postingan yang menarik dari beritagar.id yang banyak mengulas gairah perfilman Indonesia seperti judulnya.

Selamat buat film Dilan meski kami belum menontonnya. Dalam artikel beritagar yang dipublish 9 februari ini, ada semacam harapan yang ingin dicapai untuk jumlah penonton tahun ini, apakah bisa mencapai 50 juta penonton?

Bisa saja, mengingat tahun 2017 saja, yang menghadirkan 116 film, berhasil mendapatkan jumlah penonton sebanyak 42.631.255 penonton. 

Berdasarkan jumlah data penonton yang dilansir dari Cinema 21 oleh beritagar, yang merupakan pemilik layar terbanyak di negeri ini, dapat diketahui bagaimana perkembangannya sebagai berikut :
  • 2009 (28,6 juta penonton dari 92 film)
  • 2010 (16,8 juta penonton - 75 film)
  • 2011 (16,2 juta penonton - 80 film)
  • 2012 (18,9 juta penonton - 87 film)
  • 2013 (15 juta penonton - 105 film)
  • 2014 (16,3 juta penonton - 113 film)
  • 2015 (16,2 juta penonton - 116 judul).
  • 2016 (34,5 juta penonton - )
  • 2017 (42.631.255 penonton - 116 judul)

Tahun 2016 sebagai titik balik

Jumlah penonton di tahun 2016 (lihat data) merupakan titik balik wajah bioskop kembali ramai penonton. Kejamnya Cinema 21 yang kami pikir yang beberapa kali tidak membawa beberapa judul film masuk ke bioskop Semarang, rupanya memiliki alasan sendiri.

Semenjak 2016, Cinema 21 membentuk tim internal yang bertugas menyeleksi kelayakan, terutama dari segi teknis, film yang meminta jadwal tayang. Maka kami mulai paham sekarang, mengapa ada film yang tidak tayang.

Akibat salah satu kebijakan tersebut, tahun 2017 jumlah penonton bisa lebih baik alias lebih banyak dari tahun 2016. Tentu semua hal yang dilakukan adalah untuk memberikan kualitas yang terbaik buat  perfilman tanah air.

Jika penonton terlalu sering dikecewakan dengan sajian tak bermutu, kepercayaan mereka terhadap film Indonesia bisa kembali hilang. Imbasnya tentu saja ekshibitor, seperti halnya sineas, juga ikut menanggung rugi.

Film bagaimanapun juga butuh penonton, mengingat sukses komersial sebuah film ditentukan oleh jumlah keterjualan tiketnya di bioskop untuk menutupi biaya produksi dan promosi.

Selama tahun 2017, ada 6 perusahaan produksi film yang sangat berkontibusi menghadirkan film-film berkualitas. 

Mereka adalah Rapi Films (eksis sejak 1968), Soraya Intercine (1982), Starvision (1995), MD Pictures (2003), Falcon (2010), dan Screenplay (2015).

Gabungan 31 film yang mereka rilis sendiri maupun kongsi dengan perusahaan lain menghasilkan 34.940.082 penonton. Artinya mereka menyumbang sekitar 80% dari jumlah penonton film Indonesia tahun lalu.

Kepercayaan penonton mulai membaik

Kepercayaan penonton terhadap film Indonesia juga tak kalah penting. Faktor ini yang membuat pencapaian 2016 berhasil melampaui kesuksesan pada 2008 dari segi jumlah penonton. 

Dan menumbuhkan kepercayaan penonton jelas lebih sulit ketimbang menambah layar atau membangun gedung bioskop baru.

Sutradara Pengabdi Setan itu melihat industri film Indonesia mengalami pencapaian signifikan sepanjang tahun lalu. Dari segi bisnis jumlah penonton di bioskop meningkat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Sementara dari segi estetis dan teknis juga mengalami kemajuan. Kondisi ini tidak hanya terjadi pada film-film panjang yang mengikuti festival film di mancanegara, tapi juga film-film mainstream yang ditujukan untuk mengisi selot tayang di jaringan bioskop komersial.

Misalnya Pengabdi Setan yang meraup lebih dari 4,2 juta penonton. Dalam acara Festival Film Indonesia 2017, film itu turut membawa pulang tujuh Piala Citra yang menandakan pencapaian kualitasnya.

Stigma film festival

Film Marlina yang berangkat dari film festival setelah dirilis di bioskop berhasil mendapatkan jumlah penonton diluar perkiraan, yaitu 154.596 penonton. 

Setuju atau tidak, kehadiran Marlina seolah memutus tabu bahwa film "festival" tidak mampu mendulang lebih dari 100 ribu penonton saat tayang di bioskop.

Pencapaian Marlina dari segi jumlah penonton menumbuhkan asa bahwa apresiasi masyarakat film Indonesia semakin meningkat. 

Apresiasi selain bisa ditumbuhkan melalui literasi, diskusi, dan kritik film, juga bisa dilakukan dengan menyuguhkan film-film yang merangsang nalar penonton.

Joko Anwar berharap kinerja para filmmaker pada tahun-tahun mendatang terus meningkat. "Agar tidak merusak kepercayaan penonton film Indonesia yang sudah sangat besar ini".

Film horor yang laris manis

Keberhasilan jumlah penonton yang meningkat tahun lalu juga tak lepas dari genre film horor yang semakin diminati. 

Ada lima film horor alias mayoritas bertengger di dasa film Indonesia terlaris sepanjang 2017 dengan kumulatif 12.001.952 penonton. Bahkan Pengabdi Setan produksi Rapi Films yang mencedok 4.206.103 penonton menjadi film terlaris 2017.

Jika ditarik lebih lebar, sebanyak 25 judul film horor yang tayang di jaringan bioskop berhasil meraup 14.774.740 penonton. Belum pernah sebelumnya mayoritas penghuni tangga film laris berisi film genre horor.

Titimangsa 2016, enam dari 10 berisi film terlaris berisi balutan komedi. Tiada satu pun film horor bertengger dalam daftar. Paling mentok hanya ada The Doll yang mendapatkan 550.252 penonton dan menempati peringkat ke-15.

Sementara dari persebaran genre, drama membawa 72 film, disusul horor (18), aksi/laga (16), komedi (13), serta petualangan, animasi, dan thriller yang masing-masing menyumbang satu film.

Pertumbuhan signifikan penonton film-film horor Indonesia tentu tak lepas dari usaha para sineas. Sekuat tenaga mereka mengembalikan maruah film pembangkit rasa seram itu kepada masyarakat penonton film Indonesia.

Selama hampir satu dekade, pecinta horor apriori karena melulu disuguhkan film-film yang justru memunculkan rasa muak dan jengah alih-alih takut karena kerap dieksekusi asal-asalan.

Mencuatnya reputasi film horor pada sisi lain memunculkan kekhawatiran. Sudah bukan rahasia lagi bahwa dalam praktiknya, industri perfilman --di mana saja-- kerap berlomba mendekati ladang yang penuh "madu".

Joko Anwar mendapat informasi bahwa periode 2018 ada sekitar 65 judul film horor yang mengantre tayang di jaringan bioskop.

Hingga Februari 2018, enam film horor langsung menyerbu layar bioskop lewat Ghost, Rumah Belanda, Arumi, Syirik, Pai Kau, dan Bayi Gaib: Bayi Tumbal Bayi Mati.

Bandingkan dengan periode serupa tahun sebelumnya yang hanya menayangkan The Promise dan Gunung Kawi.

..

Halaman ini diambil dari situs beritagar.id yang link aslinya bisa dilihat di sini. Ulasan di sana lebih panjang dan lebih jelas. 

Kami membawa artikel yang ditulis Andi Baso Djaya ini ke blog dotsemarang hanya sebagai tambahan artikel film Indonesia yang sudah ada, dan juga sebagai pelengkap. Oh ya, artikelnya sangat bagus buat kami yang kekurangan sumber data seperti ini.

Tiap hari kamis, kami ingin mengabarkan hal baik dan menarik tentang film Indonesia. Terutama gairahnya di Semarang. 

Tentang 50 juta penonton tahun ini, pendapat kami sendiri tentu berharap dapat terwujud. Kerja keras semua pihak merupakan kunci untuk keberhasilan ini nantinya di akhir tahun. 

*Kami mohon maaf dan dimaklumi, bila ada banyak artikel copas yang dibawa ke sini. Terima kasih.
**Tentang cover blog, itu adalah baliho film London Love Story 3 yang ada di Mal Ciputra Semarang.

Artikel terkait :
Informasi Kerjasama
Hubungi lewat email dotsemarang@gmail.com
Atau klik DI SINI untuk detail lebih lengkap

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Lot 28 Semarang

Awal Agustus kemarin, tempat ini mengadakan soft opening dengan mengundang social media influencer Semarang. Termasuk bloger di dalamnya. Lot 28 sendiri beralamat di jalan Singosari Raya No.28, Semarang. Seperti apa tempatnya?

Selamat datang kembali akhir pekan. Apakah kamu sudah punya rencana menghabiskan hari Sabtu? Mungkin bertemu dengan teman atau sahabat, atau juga pasangan bisa meredakan stres setelah sibuk beberapa hari dengan rutinitas dan pekerjaan.

Komunikasi secara langsung itu sangat menyenangkan, dan tentu didukung tempat yang menarik yang bisa membangkitkan suasana hati. Kami punya rekomendasi bila kamu ingin sesuatu yang baru di Semarang berikut ini.



Lot 28, kamu bisa ngopi atau makan malam di sini

Nama yang unik menurut kami saat owner menjelaskan kepada kami yang turut hadir saat soft opening, kamis sore, 3 Agustus 2017. Angka 28 sendiri diambil dari nomor tempat ini berada.

Bahkan, 28 ini juga punya makna yang berarti 2 artinya 2 rasa, dan 8 artinya cerita (merujuk m…

Agenda Semarang Mei 2018

Selamat datang di bulan Mei 2018. Bulan ini, masyarakat Indonesia akan mulai berpuasa. Kami berharap dapat lebih banyak menghadirkan info seputar ramadhan di blog dotsemarang. Selamat berpuasa bagi yang menunaikan.

Agenda rutin :
[Minggu] -  Car Free Day di Simpang Lima - Pahlawan & Pemuda. [Minggu] - Pasar Minggu di sekitar MAJT, Stadion Citarum, stadion Diponegoro, Taman KB.[Jumat] - Pasar Jumat di sekitar Taman KB.[Sabtu, Kamis, & Senin] - Keroncong Live Music di Jalan Kepodang 13-15, Kota Lama. Detail klik di sini. [Sabtu] - Wayang Orang di TBRS Semarang[Jumat-Minggu] - Warung Semawis di Gang Warung, Pecinan. (Wisata Kuliner malam)Agenda lainnya :
[20 April - 16 Mei] - Gebyar Pasar Rakyat Semarang 2018[2-3 Mei] - Smart City Forum di Balai Kota Semarang.[2-4 Mei] - Festival Ekonomi Syariah Regional Jawa di Majesty Convention Hall Semarang.[4-6 Mei] - Pameran Franchise di DP Mall Semarang.[5 Mei] - Resepsi Hari Jadi Ke-471 kota Semarang[5 Mei] - Semarang Night Carnival di Hala…

2 Film Indonesia yang Tayang Awal Puasa, Salah Satunya Tidak Tayang di Semarang

Kamis (17/5) pekan ini saat waktunya film Indonesia dirilis, ternyata waktunya bersamaan hari pertama puasa. Mudah ketebak genre apa film yang tayang menyambut bulan Ramadan kali ini. Meski begitu, ada satu film yang masuk daftar film tidak tayang kami untuk Semarang. Film apa?

Hanya ada 1 film Indonesia sebenarnya yang rilis kamis ini menurut catatan kami. Dan banyaknya kekosongan film saat menyambut puasa tak lepas dari pengaruh hadirnya film Deadpool 2, yang dianggap akan mengeruk penonton.

Itu artinya, film Indonesia yang rilis barengan film Box Office Hollywood nasibnya akan kehilangan jumlah penonton karena kurangnya daya tarik.

Film 5 PM (Lima Penjuru Masjid)

Dilihat dari judulnya, film ini membawa genre religi sepertinya. Sangat cocok menemani minggu pertama puasa. Film tentang pencuri kotak amal masjid berubah menjadi sosok baik. Berikut trailernya.



Film 5 PM sendiri yang ditayangkan di bioskop Semarang, bisa ditonton di bioskop Java Mall dan Mal Ciputra (Sedang tayang hingga…

[Review Event] International Semarang Night Carnival 2018

Cuaca kota Semarang hari ini sangat cerah. Entah kenapa, malam minggu seperti sudah menjadi hari rutin digunakan untuk pelaksanaan acara Semarang Night Carnival (SNC) yang tahun ini jatuh pada tanggal 5 Mei 2018. Apakah kamu pergi menonton?

Semarang Night Carnival 2018 datang kembali dengan mengusung tema 'Kemilau Semarang'. Acara setahun sekali ini yang sudah berjalan 8 kali memang harus ditunggu, apalagi kali ini acara tidak sekedar berskala nasional, melainkan Internasional.

Selain perubahan tema yang membuat semua kostum ikut berubah tahun ini dengan tahun sebelumnya, rute perjalanan peserta SNC pun turut berubah. Tidak ada kawasan sekitar titik nol kilometer yang biasa beberapa tahun terus dihidupkan.

Titik utama kali ini, untuk keberangkatan dan kembali, berada di Balai Kota. Peserta karnaval berjalan mengelilingi jalan Pemuda yang memutar ke kampus Udinus atau jalan Imam Bonjol. Lalu, memutar menuju Paragon Mal dan selesai kembali di Balai Kota.

Akses macet menuju lokas…

Ini Harga Zenfone 5, 5Z dan Live L1 di Indonesia

Resmi sudah Asus Indonesia membawa semua keluarga Zenfone 5 ke Indonesia. Debut pertama generasi kelima ini sudah ditandai dengan hadirnya Zenfone 5Q atau Lite. Berikut daftar harga Zenfone 5, plus satu produk anyar yang turut dibawa, yaitu Zenfone Live L1.

Semenjak diperkenalkan secara global bulan Februari di ajang Mobile World Congress (MWC) 2018, kami sudah terkesima dengan Zenfone 5.

Sayang setelah di launching secara global tersebut, kami yang mendapatkan rilis spesifikasi Zenfone 5 masih sangat penasaran dengan harga yang ditawarkan, mengingat produk belum dibawa ke Indonesia.

Kini, di acara launching Zenfone 5 bertajuk Backto5, BacktoLive tanggal 17 Mei kemarin di Jakarta, kami mendapatkan harga lengkapnya.

Yang menarik adalah tren penjualan dengan memanfaatkan pihak lain seperti yang dilakukan pada saat launching yang juga dilakukan di Jakarta, Asus Limitless Gaming Max Series.

Berikut daftar harga Zenfone 5 dan Live L1 :

Harga Zenfone 5Q/Lite yang lebih dulu hadir di bulan A…