Langsung ke konten utama

Review Film Guru Bangsa Tjokroaminoto


Menyaksikan cerita sejarah bangsa Indonesia yang dibuat film selalu menyenangkan. Ingat waktu kecil masih duduk dibangku Sekolah dulu, kita hanya bisa menerka-nerka dari buku yang kita baca. Film ini sangat wajib ditonton karena kita dibawa ke jaman seorang tokoh besar dijamannya.


Film Guru Bangsa Tjokroaminoto resmi tayang diseluruh bioskop tanah air tanggal 9 April 2015. Berbarengan dengan film Filosipi Kopi dan Tuyul. Tiga film yang meyakinkan penonton Indonesia khususnya di Semarang bahwa bulan ini banyak cerita berkualitas yang mereka dapatkan dari film Indonesia.


Kemasan bercitarasa


Layaknya sebuah bungkus permen cokelat yang menarik dan membuat kita ingin segera membukanya, begitulah yang diberikan dari film sutradara Garin Nugroho ini.


Pertama kali mendengar bahwa kisah Tjoko akan di filmkan, ada rasa penasaran mendalam tentang kisah ini yang dibawa kedalam film. Seperti apa gerangan?


Sampai penantian tiba, film yang dibintangi banyak pemain papan atas ini seperti Reza Rahadian dan disandingkan dengan pemain senior dan muda sudah ada di depan mata saya. Dari awal film ini dimulai, kita akan diperlihatkan gambar-gambar menarik yang berhubungan dengan sejarah di masanya.



Maia Estianty Main Piano


Warna hitam putih untuk menjelaskan bahwa film ini diangkat dari jaman dulu. Perpaduan cerita dan musikalitas yang sangat jarang saya temui selama saya menonton film sejarah. Serta, sosok pemain yang mampu berbicara seakan menyedot saya masuk kedalam.


Alur cerita


Dengan durasi lebih dari 2 jam ini, saya dan penonton lain seolah sudah menebak bahwa film ini bercerita dimasanya. Namun menariknya, alurnya malah dimaju mundurkan.


Cerita awal, penonton langsung disuguhi konflik antara Tjokroaminoto dan beberapa orang. Lalu, mundur kebeberapa tahun dari bagaimana Tjokro muda hingga dewasa. Dan dikembalikan ke cerita awal dan terus berlanjut hingga film ini usai.


Banyak tokoh-tokoh diceritakan dan bahkan dihadirkan disini. Seperti Pangeran Diponegoro (hanya disebut) hingga Presiden Soekarno masih mudanya yang tinggal dirumah Tjokrominoto. Bahkan saya berharap, alur ini tidak putus dan kembali bercerita lewat film selanjutnya.


Pemanis yang sungguh manis


Bila film sejarah bercerita hanya satu bagian, maka saya menangkap film ini benar-benar beragam. Apakah ini sebagai pendukung cerita atau memang nyata.


Saya sudah terbawa suasana kedalam film, dari sana saya menemukan banyak yang manis-manis. Cerita yang tidak membuat bosan dan segera ingin keluar karena kapan berakhirnya film ini. Saya sudah gregetan dengan apa yang terjadi.


Sisi budaya lumayan ditampilkan dan sungguh banyak. Termasuk kuliner yang mungkin sekarang mulai jarang ditemukan kecuali didapatkan saat ke pasar tradisional.


Bangsa pribumi juga harus dihadapkan dengan bangsa lain selain Belanda yang begitu diagungkan dimasannya. Ada bangsa Tionghoa yang juga menjadi bagian sejarah Surabaya.


Benang merah


Pada akhirnya, cerita ini punya dasar yang jelas yang akan terbawa dari awal hingga akhir. Hijrah, adalah sesuatu yang dipegang teguh oleh Tjokroaminoto untuk menuntunnya hingga dikenal dalam buku sejarah bangsa Indonesia.


Keteguhannya banyak melahirkan berbagai cerita seperti organisasi Syarikat Islam atau SI yang pada jamannya benar-benar dihormati. Kecantikan alam Indonesia hingga kereta api dimasanya juga menjadi cerita yang tetap dibawa.


Hingga pada akhirnya, seperti sudah menebak apa yang terjadi, saya dan penonton harus segera pergi. Inilah kisahnya yang sangat berarti bahwa beliau benar-benar menjadi manusia yang luar biasa pada jamannya. Sebelum negara ini dikenal sebagai bangsa Indonesia seperti sekarang.


...


Mungkin akan sangat susah untuk menjabarkan semua apa yang saya tulis disini. Intinya, film ini tak kalah menarik dari film Filosofi kopi yang begitu ngehits.


Selain membawa penonton seperti terlibat langsung, film ini banyak memberi nilai edukasi, kebangsaan dan seni kepemimpinan yang bisa diteladani.


Bila dinilai film ini antara 6-10, saya akan menilainya 9 lebih. Terlepas dari kekurangan dan apapun itu, film ini wajib untuk ditonton karena berhubungan dengan sejarah bangsa ini. Apalagi ada Presiden Soekarno dimasa mudanya sebelum menjadi Presiden.


@asmarie_


...


Informasi Pemasangan Iklan


Hubungi @dotpromosi
Email : dotsemarang [@] gmail.com

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jadwal Pameran Handphone di Semarang Bulan Februari 2018

Tahun baru Imlek di Semarang kali ini dijadikan momen mengadakan pameran handphone awal tahun 2018. Bila dilihat rentang waktu terakhir pameran diadakan, desember, ini berarti ada jeda 1 bulan kosong yang biasanya awal tahun selalu ada pameran. Ingin ganti hape?

Tuan rumah pameran hape di Semarang kali ini jatuh pada Paragon Mall dan Plasa Simpang Lima Semarang. Tidak ada Java Mall yang identik dengan pameran kali ini. Mungkin tempatnya sedang dipakai pameran lainnya.

Gadget Super Sale by Sinar Mas Selluler (SMS)

Pameran handphone di Paragon Mall digelar dari tanggal 14 Februari - 18 Februari 2018. Sepertinya mengambil momen hari Valentine mengawali pameran ini berlangsung.


Harga Asus Zenfone di Pameran Handphone Semarang Februari 2018
Pameran di Paragon sendiri sudah kami lihat. Saat kami kunjungi hari ini (16/2), mereka berbagi tempat dengan acara dari sebuah Bank yang sedang mengadakan roadshow dengan program menariknya.

Selain berkunjung ke stan ASUS, kami juga mengunjungi stan Nok…

Review Lot 28 Semarang

Awal Agustus kemarin, tempat ini mengadakan soft opening dengan mengundang social media influencer Semarang. Termasuk bloger di dalamnya. Lot 28 sendiri beralamat di jalan Singosari Raya No.28, Semarang. Seperti apa tempatnya?

Selamat datang kembali akhir pekan. Apakah kamu sudah punya rencana menghabiskan hari Sabtu? Mungkin bertemu dengan teman atau sahabat, atau juga pasangan bisa meredakan stres setelah sibuk beberapa hari dengan rutinitas dan pekerjaan.

Komunikasi secara langsung itu sangat menyenangkan, dan tentu didukung tempat yang menarik yang bisa membangkitkan suasana hati. Kami punya rekomendasi bila kamu ingin sesuatu yang baru di Semarang berikut ini.



Lot 28, kamu bisa ngopi atau makan malam di sini

Nama yang unik menurut kami saat owner menjelaskan kepada kami yang turut hadir saat soft opening, kamis sore, 3 Agustus 2017. Angka 28 sendiri diambil dari nomor tempat ini berada.

Bahkan, 28 ini juga punya makna yang berarti 2 artinya 2 rasa, dan 8 artinya cerita (merujuk m…

Review The Cannibal Bistro & Bar

Bicara tentang tempat nongkrong di salah satu kawasan Semarang atas, Tembalang, tak ada habisnya. Kawasan yang menjadi pusat mahasiswa Universitas Diponegoro atau Undip ini memang sangat terkenal bagi kami yang tinggal di Semarang.

Generasi millenials yang sedang berkuliah di sana sangat beruntung dengan banyaknya ragam pilihan tempat melepaskan penat setelah belajar di bangku kelas. Bila malas keluar pun, ada layanan pesan antar yang juga bisa dimanfaatkan.

Sabtu kemarin (10/2) kami sedang berkunjung ke salah satu tempat nongkrong yang berada di jalan Mulawarman. Kami sadar bahwa lokasinya terbilang jauh untuk kami yang kebanyakan menghabiskan aktivitas di Semarang bawah.


Namun semua terbayar saat kunjungan pertama kali kami ke sini mendapati pemandangan yang indah, yaitu pematang sawah.

Apakah ini andalan view dari the cannibal? Sepertinya iya, bila membandingkan dengan beberapa tempat nongkrong yang pernah kami kunjungi sebelumnya.

Cannibal? Alasan dibalik nama

Ini bagian dalam sete…

Agenda Semarang Februari 2018

Selamat datang bulan Februari. Bulan yang dianggap sebagian orang bulan penuh cinta ini bertepatan dengan salah satu acara di kota Semarang, Pasar Imlek Semawis. Berikut daftar acara di kota Semarang selama bulan Februari.

Agenda rutin :
[Minggu] -  Car Free Day di Simpang Lima - Pahlawan & Pemuda. [Minggu] - Pasar Minggu di sekitar MAJT, Stadion Citarum, stadion Diponegoro, Taman KB.[Jumat] - Pasar Jumat di sekitar Taman KB.[Sabtu, Kamis, & Senin] - Keroncong Live Music di Jalan Kepodang 13-15, Kota Lama. Detail klik di sini. [Sabtu] - Wayang Orang di TBRS Semarang[Jumat-Minggu] - Warung Semawis di Gang Warung, Pecinan.Agenda lainnya :
[1-12 Feb] - Pameran Otomotif Plasa 2018 di atrium Plasa Simpang Lima Semarang.[7-19 Feb] - Pameran Batik & Craft 'Harmoni Batik Indonesia' di Java Mall.[12-14 Feb] - Pasar Imlek Semawis 2018. Detail informasi klik di sini.[14-18 Feb] - Pameran Handphone di Paragon Mall.[15-25 Feb] - Pameran Handphone di Plasa Simpang Lima Semarang.[1…

Review Film Terjebak Nostalgia

Film Terjebak Nostalgia rilis di bioskop tanggal 1 desember 2016. Membawa durasi waktu sekitar 95 menit, film sutradara Rako Prijanto ini memiliki Raisa sebagai pemeran utamanya yang diduetkan dengan aktor ganteng Chicco Jerikho.
Saya sengaja memutuskan nonton film yang dibintangi Raisa Andriana ketimbang film Cinta Laki-laki Biasa yang sebenarnya saya sudah menandai film ini untuk ditonton. Hadirnya Raisa adalah salah satu faktor utama yang membuat saya tertarik, apalagi ini debutnya di layar lebar. 
Cerita
Selama nonton film ini suasana yang dibangun selalu menyenangkan. Saya pikir ceritanya akan mudah ditebak dengan awal ceritanya yang mirip-mirip film Drama Korea atau India.

Ternyata tidak, film yang mengambil syuting di Jabotabek dan New York ini ternyata penuh teka-teki. Rekan saya, kali ini saya berdua, bahkan sudah menebak ceritanya dan seolah biasa. Tapi buat saya tetap menarik.
Jatuh cinta, tema yang selalu menarik untuk diangkat. Dikemas dengan menarik, Raisa menemukan puja…